Monday, January 31, 2011

Tiada istilah ber'COUPLE' sebelum menikah.....


Dalam dunia banyak orang tak dapat lari dari bercinta. Dan sebab cinta juga kita hadir di dunia ini. Tapi zaman sekarang ramai remaja telah terjerumus pada cinta yang haram disisi Islam. Mata mereka semua telah kabur dek kerana tewas dengan nafsu yang merajai hati.
Alangkah bahagianya berada dalam alam percintaan. Tapi mereka silap kerana tidak sedar ianya haram disisi Islam. Aku juga ingin memiliki kekasih sama seperti rakan-rakanku tapi aku sedar cintaku hanya perlu ku serahkan pada Allah yang Esa. Ia adalah cinta yang hakiki. Aku teguhkan iman agar aku tidak terpedaya dengan tipu daya dunia. Cinta yang halal hanyalah cinta setelah menikah. Aku akan tetap menjaga kesucian diriku supaya terhindar dari jurang cinta nafsu semata. Biarla orang nak kata apa tentang aku kerana apa yang penting adalah keredhaan Allah. Sahabat-sahabatku usah terpedaya dengan cinta. Tidak perlu ber'COUPLE' sekarang belum pasti pasanganmu itu akan menjadi surimu suatu hari nanti. Jagalah kesucian dirimu itu.

Ber'couple' bukan budaya umat Islam yang beriman. "Bercouple", setiap kali kita mendengarnya akan terlintas di benak kita sepasang insan yang sedang mabuk cinta dan dilanda asmara. Saling mengungkapkan rasa sayang serta rindu, yang kemudiannya memasuki sebuah biduk pernikahan. Lalu kenapa harus dipermasalahkan? Bukankah cinta itu fitrah setiap anak adam? Bukankah setiap orang memerlukan masa penyesuaian sebelum pernikahan?

CINTA, Fitrah Setiap Manusia, MANUSIA diciptakan oleh ALLAH SWT dengan membawa fitrah (instinct) untuk mencintai lawan jenisnya. Sebagaimana firman-NYA; Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, iaitu wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi ALLAH lah tempat kembali yang baik (Syurga). (Ali Imran: 14).

Berkata Imam Qurthubi: ALLAH SWT memulai dengan wanita kerana kebanyakan manusia menginginkannya, juga kerana mereka merupakan jerat-jerat syaitan yang menjadi fitnah bagi kaum lelaki, sebagaimana sabda Rasulullah SAW; Tiadalah aku tinggalkan setelahku selain fitnah yang lebih berbahaya bagi lelaki daripada wanita. (Hadis Riwayat Bukhari, Muslim, Tirmidzi, Ibnu Majah)

Oleh kerana cinta merupakan fitrah manusia, maka ALLAH SWT menjadikan wanita sebagai perhiasan dunia dan nikmat yang dijanjikan bagi orang-orang beriman di syurga dengan bidadarinya.

Dari Abdullah bin Amr bin Ash r.a. berkata; Rasulullah SAW bersabda; Dunia ini adalah perhiasan dan sebaik-baik perhiasan adalah wanita yang solehah. (Hadis Riwayat Muslim, NasaI, Ibnu Majah, Ahmad, Baihaqi)

ALLAH berfirman; Di dalam syurga-syurga itu ada bidadari-bidadari yang baik-baik lagi cantik-cantik. (ar-Rahman: 70)

Namun, Islam tidak membiarkan fitnah itu mengembara tanpa batasannya. Islam telah mengatur dengan tegas bagaimana menyalurkan cinta, juga bagaimana batasan pergaulan antara dua insan berlawanan jenis sebelum nikah, agar semuanya tetap berada pada landasan etika dan norma yang sesuai dengan syariat.

Fatwa Ulama Syaikh Muhammad bin Shaleh al-Utsaimin ditanya tentang hubungan cinta sebelum nikah. Jawab beliau; Jika hubungan itu sebelum nikah, baik sudah lamaran atau belum, maka hukumnya adalah haram, kerana tidak boleh seseorang untuk bersenang-senang dengan wanita asing (bukan mahramnya) baik melalui ucapan, memandang, atau berdua-duaan. Sebagaimana Rasulullah SAW bersanda: Janganlah seorang lelaki bedua-duaan dengan seorang wanita kecuali ada bersama-sama mahramnya, dan janganlah seseorang wanita berpergian kecuali bersama mahramnya.

Syaikh Abdullah bin abdur Rahman al-Jibrin ditanya; Jika ada seseorang lelaki yang berkoresponden dengan seorang wanita yang bukan mahramnya, yang pada akhirnya mereka saling mencintai, apakah perbuatan itu haram? Jawab beliau; Perbuatan itu tidak diperbolehkan, kerana boleh menimbulkan syahwat di antara keduanya, serta mendorongnya untuk bertemu dan berhubungan, yang mana koresponden semacam itu banyak menimbulkan fitnah dan menanamkan dalam hati seseorang untuk mencintai penzinaan yang akan menjerumuskan seseorang pada perbuatan yang keji, maka dinasihati kepada setiap orang yang menginginkan kebaikan bagi dirinya untuk menghindari surat-suratan, pembicaraan melalui telefon, serta perbuatan semacamnya demi menjaga agama dan kehormatan dirinya.

Syaikh Jibrin juga ditanya; Apa hukumnya kalau ada seorang pemuda yang belum menikah menelefon gadis yang juga belum menikah? Jawab beliau; Tidak boleh berbicara dengan wanita asing (bukan mahram) dengan pembicaraan yang boleh menimbulkan syahwat, seperti rayuan, atau mendayukan suara (baik melalui telefon atau lainnya). Sebagaimana firman ALLAH SWT; Dan janganlah kalian melembutkan suara, sehingga berkeinginan orang-orang yang berpenyakit di dalam hatinya. (al-Ahzaab: 32).

Adapun kalau pembicaraan itu untuk sebuah keperluan, maka hal itu tidak mengapa apabila selamat daripada fitnah, akan tetapi hanya sekadar keperluan.

Syubhat Dan Jawapan Yang Sebenarnya Keharaman bercouple lebih jelas dari matahari di siang hari. Namun begitu masih ada yang berusaha menolaknya walaupun dengan dalil yang sangat rapuh, antaranya:

Tidak Boleh dikatakan semua cara bercouple itu haram, kerana mungkin ada orang yang bercouple mengikut landasan Islam, tanpa melanggar syariat.

Jawabnya: Istilah bercouple berlandaskan Islam itu Cuma ada dalam khayalan, dan tidak pernah ada wujudnya. Anggap sajalah mereka boleh menghindari khalwat, menyentuh serta menutup aurat. Tetapi tetap tidak akan boleh menghindari dari saling memandang, atau saling membayangkan kekasihnya dari masa ke semasa. Yang mana hal itu jelas haram berdasarkan dalil yang kukuh.

Biasanya sebelum memasuki alam perkahwinan, perlu untuk mengenal terlebih dahulu calon pasangan hidupnya, fizikal, karaktor, yang mana hal itu tidak akan boleh dilakukan tanpa bercouple, kerana bagaimanapun juga kegagalan sebelum menikah akan jauh lebih ringan daripada kalau terjadi setelah menikah.

Jawabnya: Memang, mengenal fizikal dan karaktor calon isteri mahupun suami merupakan satu hal yang diperlukan sebelum memasuki alam pernikahan, agar tidak ada penyesalan di kemudian hari. Namun, tujuan ini tidak boleh digunakan untuk menghalalkan sesuatu yang telah sedia haramnya.

Ditambah lagi, bahawa orang yang sedang jatuh cinta akan berusaha bertanyakan segala yang baik dengan menutupi kekurangannya di hadapan kekasihnya. Juga orang yang sedang jatuh cinta akan menjadi buta dan tuli terhadap perbuatan kekasihnya, sehingga akan melihat semua yang dilakukannya adalah kebaikan tanpa cacat.

Sebagaimana diriwayatkan dari Abu Darda; Cintamu pada sesuatu membuatmu buta dan tuli.


Saturday, January 29, 2011

Muhasabah diri...

Setiap malam sebelum kita merebahkan diri, sebelum kita melelapkan mata, sebelum diri diulit mimpi; bertafakurlah sebentar dan cuba tanya-tanyakan pada diri kita: Apakah sudah meningkat ketaqwaanku pada hari ini?

Apakah sudah meningkat amalan kesolehanku pada hari ini? Putar dan putar kotak fikiran kita. Imbas kembali setiap gerak langkah pada sepanjang siang tadi. Bandingkan amalan semalam dengan amalan hari ini. Seandainya amalan hari ini semakin baik, itu tandanya sudah ada peningkatan taqwa dalam diri. Tidak kiralah sama ada amalan itu berkaitan dengan urusan hablumminaLlah (hubungan dengan Allah) atau hablumminannas (hubungan dengan manusia). 
Bukti ketaqwaan semakin meningkat bukan pada banyaknya kerja yang kita lakukan pada hari itu tetapi kesungguhan kita di dalam melaksanakan setiap tanggungjawab yang telah diamanahkan oleh Allah swt.

Jika taqwa kita sudah meningkat, bererti kesolehan kita juga sudah meningkat kerana gabungan iman dan taqwa melayakkan seorang lelaki atau wanita itu bergelar 'soleh' atau 'solehah'. Namun begitu, sejauh mana kita telah mencapai darjat lelaki soleh atau wanita solehah itu? Sudahkah kita berjaya memilikinya? Oleh itu marilah kita suluh diri kita. 

Siapakah yang Memperkenankan Doa Orang yang Kesusahan Apabila Ia Berdoa?.....

 Siapakah yang berhak menjadi tempat mengadu orang-orang yang dilanda kegelisahan, kesempitan, kesusahan dan kesedihan? Kepada siapakah mereka harus memohon pertolongan? Siapakah yang layak menjadi tempat bergantung, memohon, meminta dan meratap bagi semua makhluk? Siapakah yang berhak menjadi pergantungan hati dan selalu diucapkan oleh lidah manusia? Tidak lain, adalah hanya Allah yang tiada Tuhan selain Dia.

Kita semua, saya dan juga anda mempunyai suatu kewajipan untuk berdoa dan meminta kepada-Nya dalam keadaan lapang mahupun sempit, dalam keadaan mudah mahupun ketika sukar. Kita harus menumpahkan semua permasalahan ke haribaan-Nya dan kita juga tetap harus ber-tawassul kepada-Nya, meski dalam tersepit seperti apapun. Kita harus duduk bersimpuh di depan pintu gerbang-Nya sambil memohon, menangis merendahkan diri dan meminta ampunan-Nya. Dan kemudian, tunggulah, kerana pada saatnya nanti akan datang pertolongan, ma'unah (huluran), bantuan dan kemudahan yang bersumber dari-Nya.

“Atau, siapakah yang memperkenankan (doa) orang yang menderita apabila ia berdoa kepada-Nya” (QS. An-Naml: 62)


Jawapannya adalah Allah-lah yang menyelamatkan orang yang tenggelam, memberi jalan keluar orang-orang yang mengalami kesusahan, menolong orang yang dizalimi, memberi petunjuk orang yang sesat, menyembuhkan orang yang sakit, dan meringankan beban orang yang mendapat musibah atau ujian.

“Dalam pada itu, apabila mereka naik bahtera(lalu menemui sesuatu bahaya di laut), mereka berdoa kepada Allah dengan doa yang tulus ikhlas kepada-Nya” (QS. Al-'Ankabut: 65)

Di sini, saya tidak akan memaparkan doa-doa pengusir rasa duka, susah hati dan sedih. Bagaimanapun, sebaiknya anda mempelajari sendiri lafaz-lafaz doa yang indah dalam kitab-kitab hadis. Setelah itu, mengadulah, merataplah, berdoa dan memohonlah kepada-Nya. Dan bila anda sudah berhasil menemukan-Nya, bererti anda telah mendapatkan segalanya. Akan tetapi, jika anda kehilangan iman kepada-Nya, nescaya anda telah kehilangan segalanya.

Doa anda kepada Allah dikira sebagai bentuk lain dari ibadah dan juga sebagai bukti ketaatan besar yang akan mendatangkan suatu pemberian lebih dari apa yang anda minta. Maka itu, seorang hamba yang benar-benar mengetahui hakikat berdoa kepada Allah, nescaya ia tidak akan pernah resah, susah hati dan kacau fikirannya.

Semua tali akan mengecut kecuali tali-Nya dan semua pintu akan tertutup kecuali pintu-Nya. Allah Maha Dekat, Maha Mendengar, dan Maha Menjawab. Dia mengabulkan doa setiap orang yang berada dalam kesusahan. Dia memerintahkan anda adalah kerana anda manusia yang selalu memerlukan dan lemah dan Dia Maha Kaya, Maha Kuat, Maha Tunggal dan Maha Terpuji. Agar hamba-Nya sentiasa berdoa. Dia berfirman,ertinya:

“Berdoalah kamu kepada-Ku nescaya Aku akan perkenankan doa permohonan kamu” (QS. Al-Mu'minun: 60)

Ketika musibah dan bencana datang silih berganti menimpa anda, berzikirlah kepada-Nya, sebutlah nama-Nya, mohonlah pertolongan- Nya, dan mintalah jalan keluar dari-Nya. Tundukkan wajah untuk mensucikan nama-Nya demi mendapatkan mahkota kebebasan dari-Nya.

Rapatkan hidung pada tempat anda bersujud kepada-Nya agar anda mendapatkan keselamatan. Angkat kedua tangan anda, buka kedua telapak tangan anda, perbanyakkan memohon kepada-Nya, jangan pernah bosan meminta kepada- Nya dan jangan sekali-kali berpaling dari depan pintu-Nya.

Harapkanlah kelembutan kasih sayang dari-Nya, nantikan pertolongan- Nya, nyaringkan suara anda tatkala menyebut nama-Nya, dan selalu berbaik sangkalah kepada-Nya. Curahkan seluruh waktu anda untuk-Nya dan beribadahlah kepada-Nya dengan tekun agar anda mendapatkan kebahagiaan dan kemenangan.

Thursday, January 27, 2011

Ku SERAH Segalanya....


Padamu ku serah segala
harta sepenuh jiwa raga
hanya kau yang MAHA PEMURAH
meredakan hati yang gundah YA ALLAH

Padamu ku curah segala
perasaan yang melara
engkaulah yang punyai cinta
membawaku ke puncak NASUHA

Ku kesali kealpaan diriku
ku tangisi kesilapan yang lalu
walaupun sekali tak kan ku ulangi

YA ALLAH tuhanku bantulah hambamu
jangan biarkan diriku terus di belenggu
ampuni dosaku,terangi hatiku
izinkan ku kembali ke jalan REDHAMU

Tiada lain yang ku harap hanya KASIH SAYANGMU tuhan
membawaku kepada keampunan YA ALLAH....

  PADAMU KU SERAH SEGALA!



LABEL : SERAH, PADAMU, SEGALA, ALPA,REDHA

Monday, January 24, 2011

Kesabaran kaedah terbaik sebar Islam

JIKA kita sayang dengan sesuatu kita akan mengejarnya. Demikian juga dengan agama. Jika kita sayang dengan agama, kita akan memeliharanya. Kita letak di tempat yang paling baik, disimpan secara berhati-hati dan sudah pasti kita mahu orang lain merasai juga kebaikan itu.

Alangkah indahnya andai kata kita jatuh hati dengan Islam. Alangkah indahnya jika kita kasih dengan Islam, sebab andai kata kasih dengan Islam, kita kasih dengan satu cara hidup yang akan menjadikan kita Insyaallah cemerlang, gemilang dan terbilang. Antara tanda kita kasih dengan agama ialah hendak sebarkan agama ini supaya orang lain mengenali Islam.

Jika mempunyai rakan yang bukan Islam kita mahu mereka mengenali Islam.

Demikian juga jika kita mempunyai sanak saudara yang mungkin membenci Islam ataupun tidak menyenangi apabila bercakap mengenai Islam kepadanya. Kita mahu satu hari nanti dia mempunyai pandangan sebaliknya daripada apa yang dimiliki pada hari ini. Diharapkan suatu hari nanti dia akan jatuh cinta dengan Islam.

Jiwa seperti ini akan ada pada jiwa insan yang kasih pada Islam.
Pada zaman Nabi Muhammad SAW, ada seorang sahabat, Jundub bin Janadah. Beliau lebih dikenali dengan nama Abu Zar. Dilahir dan dibesarkan di kalangan kelompok yang dikenali sebagai Bani Ghifar.

Bani Ghifar sangat digeruni kerana mereka adalah perompak yang kejam lagi ganas. Abu Zar lahir di kalangan kaum berkenaan.

Bagaimanapun beliau tidak terpengaruh sedikit pun dengan cara hidup kaumnya. Ini adalah peribadi yang hebat jati dirinya. Hidup di kalangan perompak tetapi tidak menjadi perompak. Bolehkah kita menjadi seperti itu?

Suatu hari, Abu Zar bermusafir seorang diri menuju ke Makkah. Setibanya di Makkah, beliau bertemu dengan nabi lalu memeluk Islam. Mengikut sesetengah laporan, Abu Zar adalah orang kelima dari kalangan sahabat yang memeluk islam ketika itu.

Selepas memeluk Islam Abu Zar, kembali semula ke Bani Ghifar dengan tujuan menyampaikan dakwah kepada kaumnya dan mengislamkan mereka.

Abu Zar bertindak demikian kerana dia kasih agama itu dan beliau mahu berkongsi ideologi Islam dengan Bani Ghifar.

Beliau menyedari mereka adalah perompak yang kejam dan ganas tetapi beliau mengharapkan permata berlian yang bernama Islam akan menukar mereka ke arah sebaliknya.

Justeru Abu Zar kembali ke Bani Ghifar. Akhirnya selepas bertahun-tahun beliau berusaha menyampaikan dakwah, mengajak kepada makruf dan mencegah mereka dari kemungkaran terutama sebagai perompak, akhirnya seluruh Bani Ghifar memeluk Islam dan diikuti lagi dengan satu kabilah yang adalah jiran kepada Bani Ghifar iaitu Bani Aslam.

Abu Zar membawa semua mereka dari Bani Ghifar dan Bani Aslam pergi ke Madinah kerana umat Islam ketika itu sudah berhijrah dari Makkah ke Madinah. Lantas semua mereka dibawa Abu Zar untuk pergi bertemu nabi di Madinah.

Ketika nabi bertemu mereka, nabi tersenyum dan amat gembira. Baginda SAW bersabda "Bani Ghifar semoga diampuni Allah, Bani Aslam semoga mendapat kesejahteraan daripada Allah".

Begitulah kegigihan Abu Zar menyampaikan dakwah kepada kaumnya. Orang yang mencintai Islam pasti hendak berdakwah sebab maksud dakwah ialah kita hendak orang lain mengenali kecantikan Islam.

Abu Zar bersikap demikian kerana beliau meyakini Islam adalah permata bernilai dan permata agung yang bernama Islam ini perlu diperkenalkan kepada orang lain. Inilah yang hendak kita contohi.

Tidak kira siapa kita sama ada seorang profesor, doktor, jurutera, pendidik, jika kita beragama Islam dan mencintainya, pertamanya perlulah beribadah dan beramal dengan Islam

Keduanya, jangan biarkan Islam terkurung begitu saja. Sebarkan keindahan agama ini kepada orang lain seperti dilakukan oleh Abu Zar sehingga akhirnya, perompak yang ganas dan bengis memeluk Islam di kalangan Bani Ghifar dan Bani Aslam.

Exam completed!!!

Haaa!!! ni lah module 3 - Electrical Fundamentals... Alhamdulillah.... lega aku dah habis exam petang tadi....inilah module yang paling aku tak suka sebab belajar tentang elektrik...name je fundamentals tapi pening juga aku nak faham...hampir sebulan aku belajar modul ni and petang tadi pukul 3 petang exam aku start....punyalah takut sampai berpeluh dahi takut-takut soalan yang keluar tu susah...soalan semua sekali ada 50 ( MCQ je sebenarnye..hehee....).. semua formula and fakta-fakta aku fahami and hafal betul-betul sebab aku tak nak RE-EXAM!!....inilah perkataan yang paling ditakuti oleh aku and kawan-kawan aku........

Sebelum aku mula menjawab aku minta pertolongan pada ALLAH supaya mempermudahkan aku menjawab semua soalan....perkara ni yang palng mustahak bagi aku sebab segala-galanya ditentukan oleh-NYA...beberapa doa telah ku pohonkan....Berbekalkan sebatang pen berwarna ungu aku pun mula menjawab.....ditempat aku belajar ni markah lulus ialah 75%...soalan ada 50....so jalan pengiraannya 75/100 X 50 = 37.5....so aku kena betul 38 untuk lulus....


Dengan tenang aku jawab satu demi satu....alhamdulillah banyak juga apa yang aku baca masuk dalam exam tadi...hehee...tapi bila dah total soalan yang aku tak jawab ada 15....ALAMAK!!! aku boleh salah 12 je...so kalau aku tak buat betul-betul soalan-soalan ni aku boleh FAIL!!! so aku revise la balik slow-slow and alhamdulillah ada la sikit yang aku dapat jawapannya.....tapi yang aku tak dapat tu terpaksalah aku tembak je....heheee..

Sebenarnya ada 1 soalan yang buat aku confuse sangat tadi....soalan tu melibatkan calculation...malangnya tempat aku belajar ni calculator DIHARAMKAN sama sekali untuk digunakan semasa exam.....itu yang susah tu...so bile balik rumah aku pon tanyalah roomate aku ( Japar )........dia ni boleh dikatakan top student kat tempat aku belajar ni....pelik aku kerja dia kt rumah main ninja saga kat FB je tapi otak brilliant.....bila aku tanya dia dengan slumber ambil pen then selesaikan dalam beberapa saat je....pehhh!!!! terer seyh!!! no wonder la mase exam module 3 class dia dia sorang je yang lulus....orang Sabah memang special sikit kot...heheee....


tapi apa-apa pon aku bersyukur pada ALLAH sebab permudahkan aku jawab soalan-soalan tadi....lulus ke fail ke aku redha je...aku tawakkal atas segala usaha yang dah aku lakukan....ya ALLAH luluskanlah aku dalam peperiksaan yan telah aku lalui pada petang tadi ya ALLAH...semoga segala usaha aku selama ni disudahi dengan kegembiraan...Aamin ya rabbal aalamin....


Saturday, January 22, 2011

HANYA ILMU SYARIAT (ISLAM) SAHAJA-LAH YANG ALLAH TUNTUT KEATAS MANUSIA

 Muslimin dan Muslimat yang dirahmati Allah, ketahuilah bahawa ILMU tentang ketuhanan dan agama itu sahajalah yang sebenarnya dituntut Allah untuk kita pelajari dalam firman-firman-Nya dalam Al-Quran. Selain dari ilmu syariat agama, semuanya hanyalah untuk dunia dan tidak dituntut oleh Allah Swt.

Firman Allah Surah At-Taubat: Ayat 122 - "...mengapa tidak pergi dari tiap-tiap golongan di antara mereka beberapa orang untuk mendalami ilmu pengetahuan mereka tentang agama dan untuk memberi peringatan kepada kaumnya sekembalinya mereka kepada kaumnya itu (nanti), supaya mereka itu dapat menjaga dirinya (menjaga keselamatan diri dunia akhirat)".

Firman Allah lagi Surah An-Nahl: Ayat 43 - '...Maka bertanyalah kepada orang yang mempunyai pengetahuan (yakni orang-orang yang berilmu) jika kamu tidak mengetahui (tentang sesuatu permasalahan @ tentang kisah Nabi @ tentang kitab-kitab)

Dari awal lagi manusia telah terlalai apabila menggangap ILMU AKADEMIK yang mereka tuntut di Menara Gading itu sebagai Ilmu yang dimaksudkan Allah dalam ayat-ayat-Nya (dalam Al-Quran). Justeru itu, semakin ramai manusia berlumba-lumba menghantar anak-anak mereka berpengajian di Universiti-Universiti 'kononnya' supaya mereka menjadi orang yang berilmu dan sebagai memenuhi tuntutan ISLAM untuk kita menuntut ilmu. Mereka mengimpikan anak mereka menjadi pakar perubatan, pakar kejuruteraan, pakar sains, pakar bio tech, pakar IT dan lain-lain lagi.

Islam sememangnya tidak menghalang kemajuan seperti itu NAMUN ilmu yang Allah maksudkan untuk kita tuntut dalam Al-Quran adalah Ilmu Syariat (Agama) dan bukan seperti sangkaan kita selama ini. Ini bermakna mereka (graduan dalam akademik) bukanlah orang berilmu di sisi Allah Swt. Mereka hanya berilmu di sisi manusia dan dunia.

ILMU di sisi Allah adalah ilmu yang mampu menarik manusia itu supaya mengesakan Allah, semakin dipelajari ilmu itu semakin dia mengenal Allah, semakin pula dia mentaati Allah dan apabila semakin bertambah ilmunya, maka semakin tunduk dan patuh pula dia kepada semua suruhan Allah Azzawajalla. Itulah ciri-ciri ilmu yang banyak dinyatakan Allah dalam firman-firman-Nya bagi melayakkan seseorang itu bergelar 'Orang yang berilmu' di sisi Allah Taala.

Bukti-bukti tentangnya ada dalam banyak ayat-ayat Allah antara lainnya '...Allah menyatakan bahawa tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan-Nya. Dia yang menegakkan keadilan (Allah sendiri), para Malaikat dan orang-orang yang berilmu (juga turut menyatakan sedemikian rupa)...' Surah Ali-Imran: Ayat 18.

Jelas sekali orang yang berilmu dalam ayat di atas adalah menjelaskan golongan (mereka) yang bertakwa dan sentiasa mengESAkan Allah dek kerana Ilmu yang dimilikinya. Ilmu yang mengesakan Allah adalah ilmu syariat.

Lagi firman Allah tentang ilmu syariat: '...nescaya Allah meninggikan orang-orang yang beriman dan orang-orang yang diberi ilmu beberapa darjat...' Surah Al-Mujaadilah: Ayat 11.

Dalam ayat di atas juga jelas Allah memaksudkan orang yang berilmu itu sudah semestinya adalah orang yang Alim (yakni berilmu agama). Adalah tidak munasabah bagi Allah mengangkat darjat seorang yang berilmu Akademik (duniawi) dalam ayat ini. 

Kemudian Allah berfirman lagi: ''...Katakanlah: "Adakah sama orang-orang yang mengetahui (berilmu) dengan orang-orang yang tidak mengetahui?" Sesungguhnya (hanya) orang yang berakallah yang dapat menerima pelajaran - Surah Az-Zumar: Ayat 9

dan...

'...Sesungguhnya yang takut kepada Allah di antara hamba-hamba-Nya, hanyalah Alim Ulama (yakni orang-orang yang berilmu)...' - Surah Faathir: Ayat 28

Sudah terang lagi bersuluh. Allah menyatakan bahawa orang yang berilmu dalam kedua-dua ayat di atas Surah Az-Zumar dan Faathir adalah mereka yang menuntut ilmu agama Allah (Alim). Adalah tidak munasabah jika kita mengambil ayat dari Surah Faathir itu dan mengatakan bahawa mereka yang berilmu Akademik itu yang takut kepada Allah. Dan tidak mungkin juga bagi Allah menganggap bahawa orang-orang kafir yang pakar dalam matematik, sains, kedoktoran, kejuruteraan dan lain-lain ilmu akademik itu juga sebagai orang yang berilmu di sisi-Nya.

Allah Taala berfirman lagi: Dan apabila datang kepada mereka suatu berita tentang keamanan@ketakutan. mereka lalu menghebahkannya. Dan jika mereka menyerahkannya kepada Rasul dan Ulil Amri (orang-orang yang berilmu) di antara mereka, tentulah mereka yang ingin mengetahui kebenaran (dari khabar berita itu akan dapat) mengetahuinya dari mereka (yakni Rasul-Rasul dan Ulil Amri). Kalau tidaklah kerana kurnia dan rahmat Allah kepada kamu, tentulah (kebanyakan dari) kamu akan mengikut syaitan, kecuali sebahagian kecil sahaja (di antaramu) - Surah An-Nisaa':Ayat 83

Selain itu, Allah juga membezakan darjat antara mereka yang berilmu Agama dengan mereka yang berilmu Akademik. Darjat mereka adalah tidak sama di sisi Allah dan JANGAN PULA LUPA, bahawa Allah juga menyediakan siksaan NERAKA WIL (neraka paling bawah dgn siksaan paling pedih) bagi mereka yang berilmu Agama tetapi menyalahgunakan ilmunya itu dengan melakukan perkara-perkara dosa yang menjatuhkan martabat Alim Ulama (yakni orang berilmu Agama) yang  lainnya.

Rasulullah Saw bersabda: "Barangsiapa yang dikehendaki baik oleh Allah. maka dia dipintarkan dalam hal keagamaan dan diilhamkan oleh-Nya kepandaian (ilmu) dalam hal itu" - Hadis Riwayat Bukhari, Muslim dan Thabrani.

dan...

Baginda Rasulullah Saw juga bersabda menegaskan bahawa: "Para Alim Ulama (yakni orang-orang yang berilmu) itu adalah pewaris Nabi" - Hadis Riwayat Abu Daud, Tirmizi, Ibnu Majah dan Ibnu Hibban.

Begitulah ketentuan Allah terhadap mereka yang berilmu dengan syariat Allah Taala. Di tingkatkan darjat mereka mengatasi segolongan yang lain (mereka yang berilmu akademik). Buat masa ini memadai dulu secara ringkas dinyatakan bahawa Allah hanya menganggap mereka yang ALIM (berilmu Syariat Agama Allah) sahajalah sebagai ORANG-ORANG YANG BERILMU di sisi-Nya 

Rasulullah berpesan hati-hati beri & terima pujian



SUKA dipuji dan memuji diri sendiri adalah sifat mazmumah yang membuahkan sikap riak. Sebenarnya yang layak dan berhak dipuji hanyalah Allah. Inilah maksud dalam surah al-Fatihah: “Segala puji hanya untuk Allah, Pencipta dan Penguasa seluruh alam.” (Surah al-Fatihah, ayat 2)

Segala yang kita kagum dan takjub semuanya rekaan Allah Yang Maha Bijaksana termasuklah diri dan segala kepakaran serta kebolehan yang ada pada kita. Justeru, di mana letaknya kewajaran dibuai perasaan bangga dan bahagia apabila mendapat pujian yang belum teruji keikhlasannya?



Memuji Allah dengan lafaz ‘Alhamdulillah’ mengandungi pengiktirafan akan Kebesaran, Keagungan, Kesempurnaan zat dan sifat-Nya. Di samping itu, ia juga mengandungi pengertian kesyukuran tulus ikhlas di atas segala nikmat-Nya yang tidak terkira.

Memuji Allah adalah satu ibadat dan Allah sangat suka kepada hamba yang memuji-Nya. Jabir bin Abdullah meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Zikir yang paling afdal ialah ‘LailahaillaAllah’ dan doa yang paling afdal ialah ‘Alhamdulillah’.” (Hadis riwayat at-Tirmizi)

Anas bin Malik meriwayatkan, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Di kala Allah menganugerahkan satu nikmat kepada seseorang hamba, lantas hamba itu menerimanya dengan ucapan ‘Alhamdulillah’ maka ‘Alhamdulillah’ yang diucapkan itu lebih baik daripada nikmat yang diterimanya.” (Hadis riwayat Ibn Majah)

Daripada Abdullah bin Umar, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Apabila seseorang hamba berkata, “Wahai Tuhanku, untuk-Mu saja segala pujian yang selayaknya dengan keagungan wajah-Mu dan kebesaran kekuasaan-Mu, dua malaikat terpinga-pinga, tidak tahu apa yang hendak dicatatkan. Lalu kedua-duanya segera menghadap Allah dan berkata: Wahai Tuhan kami, sesungguhnya seorang hamba-Mu mengungkap satu ucapan yang kami tidak mengetahui bagaimana menulis pahalanya. Allah bertanya apakah ungkapan itu sedangkan Dia sudah mengetahuinya. Maka malaikat itu menyebut ungkapan yang didengari. Allah berfirman kepada kedua-duanya: Kalian berdua tulislah apa yang diucapkan oleh hamba-Ku itu. Apabila tiba waktu dia kembali menemui-Ku nanti Aku akan memberinya ganjaran yang sesuai dengan ucapannya itu.” (Hadis riwayat Ibn Majah)


Diriwayatkan, Rasulullah SAW mendengar seorang lelaki memuji seorang lelaki lain, lantas Baginda SAW bersabda yang maksudnya: “Malang kamu! Sesungguhnya kamu sudah memotong lehernya! Kemudian Baginda SAW menambah: “Sekiranya seseorang daripada kamu tidak dapat mengelak daripada memuji temannya maka hendaklah dia berkata, saya kira begini, jangan sekali-kali dia menyucikan seseorang mengatasi Allah.” (Hadis riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Muawiyah berkata bahawa Rasulullah SAW jarang sekali meninggalkan pesanan ini di dalam khutbah Jumaatnya: “Sesiapa yang Allah kehendaki kebaikan untuknya, diberinya kefahaman yang mendalam mengenai agama. Sesungguhnya harta itu manis lagi menawan. Sesiapa yang mengambilnya dengan cara yang benar, diberkati padanya. Berwaspadalah kamu daripada perangai puji memuji. Sesungguhnya pujian itu adalah sembelihan.” (Hadis riwayat Ahmad)

Namun kita perlu bezakan antara memuji (ada udang sebalik batu) dengan memberikan pengiktirafan dan penghargaan. Memberikan pengiktirafan dan penghargaan digalakkan bertujuan memberi galakkan, melebarkan silaturahim dan mengeratkan kasih sayang. Nawaitu perlu dijaga sepanjang waktu.

Kita juga dilarang memuji diri sendiri dan menyebut kebaikan diri. Firman Allah yang bermaksud: “Tidakkah engkau perhatikan (dan merasa pelik wahai Muhammad) kepada orang-orang yang membersihkan (memuji) diri sendiri? (Padahal perkara itu bukan hak manusia) bahkan Allah jugalah yang berhak membersihkan (memuji) sesiapa yang dikehendaki-Nya (menurut aturan syariat-Nya); dan mereka pula tidak akan dianiaya (atau dikurangkan balasan mereka) sedikitpun.” Surah an-Nisaa, ayat 49)

Menurut al-Hasan dan Qatadah, ayat ini mengenai Yahudi dan Nasrani yang mendakwa mereka adalah anak Allah dan kekasih-Nya. Mereka juga berkata: “Tidak sekali-kali akan masuk syurga melainkan orang-orang yang beragama Yahudi atau Nasran. Yang demikian itu hanyalah angan-angan mereka saja. Katakanlah (wahai Muhammad): “Bawalah ke mari keterangan-keterangan yang (membuktikan kebenaran) apa yang kamu katakan itu, jika betul kamu orang-orang yang benar.” (Surah al-Baqarah, ayat 111)

Al-Miqdad bin al-Aswad berkata Rasulullah SAW memerintahkan kami supaya menabur pasir ke muka orang yang suka memuji diri.” (Hadis riwayat Muslim)

Terkesan dengan tarbiah al-Quran dan Sunnah Rasulullah SAW, Umar bin al-Khattab pernah berkata: “Sesungguhnya perkara yang paling aku takuti menimpa kamu ialah kagum kepada buah fikiran dan diri sendiri. Sesiapa yang mendakwa dia orang yang beriman, maka sebenarnya dia kafir. Dan sesiapa yang mendakwa dia orang yang berilmu, maka sebenarnya dia jahil. Dan sesiapa yang mendakwa dia ahli syurga, maka sebenarnya dia ahli neraka.” (Hadis riwayat Ibn Marduwaih)


Friday, January 21, 2011

EASA part66 Examination Questions



Assalammualaikum....
Hello!!!

I have a good news...i have some EASA part66 examination questions....so those who want to make it as exercises can check this out...hope this can help all of the the future LAEs to prepare for the examinations...

i'm sorry for the improper arrangement of the questions... i have other types of questions and maybe they are better than in the link below...just leave your email address on the comment...i will send to you ASAP...

Thursday, January 20, 2011

Peringatan kepada kaum perempuan...

                  *sekadar gambar hiasan
 
Zaman sekarang ni sperti yang kita biasa lihat terlalu ramai perempuan yang tidak menutup aurat. Bila ditanya mereka mengaku Islam tetapi kenapa perkara wajib iaitu mnutup aurat itu tidak dipatuhi. Aku pon tak tahu nak cakap apa. Semoga 1 hari nanti mereka akan dikurniakan Allah hidayah dan bertaubat kepada-Nya. Oleh sebab tu aku ingin berkongsi tentang balasan Allah buat golongan wanita yang tidak menutup aurat.

Sayidina Ali ra menceritakan suatu ketika melihat Rasulullah
menangis manakala ia datang bersama Fat imah . Lalu keduanya bertanya
mengapa Rasul menangis.

Beliau menjawab, "Pada malam aku di-isra'- kan , aku melihat
perempuan-perempuan yang sedang disiksa dengan berbagai siksaan.
Itulah sebabnya mengapa aku menangis. Karena,
menyaksikan mereka yang sangat berat dan mengerikan siksanya.

Putri Rasulullah kemudian menanyakan apa yang dilihat ayahandanya.
"Aku lihat ada perempuan digantung rambutnya, otaknya mendidih.

Aku lihat perempuan digantung lidahnya, tangannya diikat ke belakang
dan t imah cair dituangkan ke dalam tengkoraknya.

Aku lihat perempuan tergantang kedua kakinya dengan terikat
tangannya sampai ke ubun-ubunnya, diulurkan ular dan kalajengking.

Dan aku lihat perempuan yang memakan badannya sendiri, di bawahnya
dinyalakan api neraka. Serta aku lihat perempuan yang bermuka hitam,
memakan tali perutnya sendiri.

Aku lihat perempuan yang telinganya pekak dan matanya buta,
dimasukkan ke dalam peti yang dibuat dari api neraka, otaknya keluar
dari lubang hidung, badannya berbau busuk karena penyakit sopak dan
kusta.

Aku lihat perempuan yang badannya seperti himar, beribu-ribu
kesengsaraan dihadapinya. Aku lihat perempuan yang
rupanya seperti anjing, sedangkan api masuk melalui mulut dan keluar
dari duburnya sementara malikat memukulnya dengan pentung dari api
neraka,"kata Nabi.

Fat imah Az-Zahra kemudian menanyakan mengapa mereka disiksa seperti itu?

*Rasulullah menjawab, "Wahai putriku, adapun mereka yang tergantung
rambutnya hingga otaknya mendidih adalah wanita yang tidak menutup
rambutnya sehingga terlihat oleh laki-laki yang bukan muhrimnya.

*Perempuan yang digantung susunya adalah istri yang 'mengotori' tempat
tidurnya.

*Perempuan yang tergantung kedua kakinya ialah perempuan yang tidak
taat kepada suaminya, ia keluar rumah tanpa izin suaminya, dan
perempuan yang tidak mau mandi suci dari haid dan nifas.

*Perempuan yang memakan badannya sendiri ialah karena ia berhias untuk
lelaki yang bukan muhrimnya dan suka mengumpat orang lain.

*Perempuan yang memotong badannya sendiri dengan gunting api neraka
karena ia memperkenalkan dirinya kepada orang yang kepada orang lain
bersolek dan berhias supaya kecantikannya dilihat laki-laki yang bukan
muhrimnya.

*Perempuan yang diikat kedua kaki dan tangannya ke atas ubun-ubunnya
diulurkan ular dan kalajengking padanya karena ia bisa shalat tapi
tidak mengamalk! annya dan tidak mau mandi junub.

* Perempuan yang kepalanya seperti babi dan badannya seperti himar
ialah tukang umpat dan pendusta.. Perempuan yang menyerupai anjing
ialah perempuan yang suka memfitnah dan membenci suami."Mendengar itu,
Sayidina Ali dan Fat imah Az-Zahra pun turut menangis.

Dan inilah peringatan kepada kaum perempuan.
 
                    *sekadar gambar hiasan

Thursday, January 13, 2011

Muhasabah dapat membaja kesuburan takwa


TAKWA mempunyai bajanya dan apabila ramuan yang sesuai digunakan, takwa akan hidup dengan subur. Antara baja diperlukan untuk kesuburan takwa ialah muhasabah dan taubat. Umat Islam perlu berani merenung ke dalam diri dan melakukan muhasabah ke atas diri sendiri.


Khalifah Umar ibn Khattab pernah berkata, “Muhasabahlah serta hitunglah dirimu sebelum kamu dihitung oleh Allah. Mereka yang berani melakukan muhasabah dan kemudian membuat perubahan positif ke atas diri sendiri, merekalah orang yang akan berjaya.”

Dalam surah al-Imran, ayat 135, Allah memuji golongan yang sanggup kembali ke pangkal jalan selepas terbabas melakukan kesilapan. Allah mengiktiraf mereka sebagai golongan bertakwa.

Allah berfirman yang bermaksud: “Mereka (yang bertakwa) ialah golongan yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menzalimi diri sendiri, mereka ingat kepada Allah dan memohon ampun di atas dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa-dosa selain Allah. Mereka tidak meneruskan perbuatan keji itu sedang mereka mengetahui.”

Muhasabah yang dilakukan dengan ikhlas akan melahirkan keinsafan di hati. Keinsafan akan melahirkan taubat. Taubat yang hakiki dikenali sebagai taubat nasuha. Umar al-Khattab dan Ubai bin Kaab mentafsirkan taubat nasuha sebagai ‘meninggalkan dosa dan tidak akan kembali melakukannya sebagai mana susu tidak akan kembali ke payu dara’.

Imam Bukhari dan Muslim meriwayatkan sabda Nabi berhubung seorang lelaki di zaman dulu yang membunuh 100 lelaki. Beliau akhirnya bertaubat dan sebelum sempat melakukan sebarang kebaikan, meninggal dunia. Allah menerima taubatnya dan memasukkannya ke dalam rahmat-Nya.

Pada zaman Nabi SAW, seorang wanita melakukan zina dan dengan penuh penyesalan menceritakan perbuatannya itu kepada Nabi SAW. Beliau pun dihukum. Selepas beliau meninggal dunia, Nabi SAW melaksanakan solat jenazah ke atas mayatnya.

Perbuatan nabi itu menghairankan Umar Al-Khattab lantas Umar pun bertanya, “Kamu bersembahyang ke atas mayatnya sedangkan beliau pernah berzina? Nabi menjawab, “Dia sudah bertaubat dengan satu taubat yang andai kata diagihkan taubat itu kepada tujuh puluh orang ahli-ahli maksiat di Madinah (yakni orang-orang munafik), nescaya ia mencukupi bagi mereka.” (Hadis riwayat Imam Muslim)

Mengikut satu riwayat oleh Kalbi, “Dua orang sahabat, seorang dari Ansar dan seorang lagi dari Bani Thaqif, telah dipersaudarakan oleh Nabi SAW. Hubungan antara mereka berdua cukup mesra dan pada suatu hari sahabat dari Ansar keluar berperang bersama Nabi SAW. Beliau mengamanahkan sahabat beliau daripada Bani Thaqif untuk menjaga isterinya ketika beliau tiada.

Semuanya berjalan dengan baik seperti dirancang. Namun pada suatu hari ketika sahabat daripada Bani Thaqif menziarahi rumah sahabatnya untuk meninjau keadaan isteri sahabatnya, beliau ternampak wanita itu dalam keadaan yang terdedah auratnya.

Beliau terus masuk ke dalam rumah dan secara spontan terus menyentuh muka isteri sahabatnya serta mencium tangannya. Tiba-tiba beliau berasa malu atas perbuatannya dan terus melarikan diri ke atas bukit. Di situ beliau menjerit dan menangis meminta ampun kepada Allah tanpa henti.

Apabila sahabatnya kembali daripada medan perang isterinya menceritakan apa yang berlaku dan berita ini kemudian sampai kepada Nabi SAW. Akhirnya Jibrail datang menyampaikan wahyu daripada Allah, iaitu ayat 135, Surah Ali-Imran yang disebutkan sebelum ini, “Mereka (yang bertakwa) ialah golongan yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menzalimi diri sendiri, mereka ingat kepada Allah dan memohon ampun di atas dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa-dosa selain Allah. Mereka tidak meneruskan perbuatan keji itu sedang mereka mengetahui.”

Justeru, Allah mengasihi mereka yang berani mengakui kesalahan diri sendiri dan bertaubat. Ia adalah langkah penting menuju kejayaan dunia dan akhirat. Dalam Risalah Qusyairiyah, Imam Qusyairi berkata, “Taubat ialah langkah permulaan bagi mereka yang ingin berjalan mencari keredaan Allah.”

LABELS: 

Sikap berbaik sangka nilai persahabatan sesama insan...

 Jendela Hikmah: Sikap berbaik sangka nilai persahabatan sesama insan

Oleh Dr Rohaida Othman

PERNAHKAH anda mengalami situasi pekedai terkurang memulangkan wang baki dan apabila menyedari perkara itu, beliau meminta maaf dan memberi jumlah yang betul?


Reaksi kita kepada situasi ini berbeza, ada yang tidak kisah, setengahnya pula berasa prasangka seolah pekedai sengaja hendak menipu pelanggan mencetuskan perasaan tidak puas hati.

Kenapa sukar untuk kita menerima maaf yang dipinta kerana kesilapan adalah perkara lumrah dalam diri setiap insan.

Dalam bukunya yang tersohor, Bimbingan Mu’minin, Imam Ghazali menggariskan beberapa hak persaudaraan dan persahabatan, antaranya adalah ‘hak pengampunan’.

Beliau mengunjurkan supaya keterlanjuran sahabat dalam hal agama boleh ditegur secara lemah-lembut.

Sekiranya nasihat itu tidak diendahkan, selepas berkali kali, maka menurut sesetengah pendapat ulama salaf, hendaklah kita memutuskan perhubungan dengannya.

Manakala ulama yang lain berpendapat, boleh diteruskan perhubungan dan rasa kasih sayang dengannya, tetapi harus membenci segala kelakuannya yang buruk itu.

Harga minimum sebuah persahabatan ialah kita berbaik sangka dengan dan nilai tertinggi persahabatan, mengutamakan sahabat lebih dari diri kita sendiri.

Bagaimana dengan keterlanjuran atau kekasaran sahabat terhadap diri kita pula? Imam Ghazali berpendapat, tiada keraguan lagi keutamaannya ialah sahabat tadi dimaafkan dan segala kesulitan dari sikap sahabat ditanggung sepenuhnya oleh kita.

Berat sungguh saranan itu tetapi dalam usia yang matang dan melalui perjalanan jauh membuatkan saya tertanya mengenai panduan berharga ulama ini.

Tidak mungkinkah di sana ada insan yang akan mengambil kesempatan terhadap sifat pemurah kita mudah memberikan kemaafan itu? Sehingga kita sentiasa dipandang remeh dan perasaan kita tidak pernah diambil kira.


Seorang pakar motivasi pernah berkata, “Untuk maju ke hadapan, kenal pasti peristiwa lama yang mencengkam diri kita. Sukar untuk memaafkan akan menimbulkan dendam. Dendam inilah akan mencengkam diri kita.”

Kata beliau lagi, untuk melepaskan diri diri dari cengkaman perasaan ini kita boleh lakukan tiga perkara secara berperingkat iaitu terima kenyataan perkara yang berlaku sebagai takdir, maafkan orang yang melakukannya dan lupakan kisah itu.

Ketiga saranan ini berat untuk dilaksanakan kerana ia berkaitan dengan hati yang perlu dibelai untuk memaafkan.

Dalam masa sama, kita letakkan diri kita sebagai orang yang memandang remah terhadap perasaan orang lain. Kita boleh merubah paradigma mengenai hal kemaafan ini.

Sekiranya secara secara sedar atau tidak kita telah bersikap sedemikian iaitu menganggap kesilapan terhadap sahabat kita boleh dimaafkan dengan mudah dan dilupakan dengan sebegitu mudah, maka kita perlu berfikir semula. Elakkan melukakan hati orang orang lain seperti kita tidak mahu dilukai.

# Penulis pensyarah di Universiti Kebangsaan Malaysia, boleh dihubungi melalui emel wanitajim@jim.org.my.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...