Friday, June 24, 2011

Eh, tunggu sekejap ye abang malaikat.

Agak lama jemari tidak menekan papan kekunci ini tuk berkongsi sesuatu. Mungkin kerana fokus pada pelajaran atau sedikit sibuk dengan beberapa urusan (ah, bilang saja kau malas allif, bukan sebab takde masa!). Rasa kekok pula sebab lama betul tidak menukil sesuatu. Tapi Insyaallah ada sesuatu untuk dikongsikan.

Semalam, semasa di class saya terdengar sahabat saya menjawab satu panggilan telefon. Nada suaranya agak janggal. Akal mentafsir sesuatu, hati meronta ingin tahu lalu telinga bersedia menangkap setiap bait-bait kata yang terungkap di bibirnya.

     "kau dah tahu yang Wan meninggal?"

     "tadi ayah aku call n beritahu aku."

     "dia cakap Wan accident n meninggal."

     "alaa, Wan yang belajar kat Poli Sabak Bernam tu."

     "abis kau tak balik?"

     "aku dalam class ni, balik pkul 9 malam."

     "aku balik kampung pagi besok."

     "k Assalammualaikum."


Perbualan itu terhenti disitu. Err nak tanya ke taknak ye. Hati nak tahu sangat, so saya pon tanya la.

   
     "Mim kawan kau ke yang meninggal? Kenapa? " pertanyaan saya untuk merungkai persoalan dihati.

     "aah, accident", jawapannya ringkas menafsirkan kesugulan di hatinya.

     "Innalillah wa inna ilaihirrojiun, sebaya dengan kita ke?"

     "aah", seiring dengan anggukan kepalanya.


"Ya Rabbi, muda-muda dah mengadap Ilahi", desis hatiku. Mungkin pertanyaan itu sudah cukup untuk menjawab persoalan di hati saya. Saya tidak mahu menambah perasaan sedih yang mungkin membungkam di hatinya. Insaf hati ini mengenangkan persiapan yang masih terlalu sedikit untuk menghadapi sakaratul maut.

                                                           ***

"Tiap-tiap yang bernyawa akan merasai mati, dan bahawasanya pada hari kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu. Ketika itu sesiapa yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke syurga maka sesungguhnya ia telah berjaya. Dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini (meliputi segala kemewahannya dan pangkat kebesarannya) tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya.
"
( A-li 'Imraan : 185 )


Hati mana yang tidak gentar dengan mati? Hati mana yang tidak gentar dengan pedihnya sakaratul maut? Hati setiap insan dan jiwa yang bernyawa pasti akan terusik bila terdengar berita tentang kematian seseorang. Begitu juga dengan saya. Ia adalah naluri semulajadi setiap insan meskipun punyai pegangan agama yang berlainan. Tetapi berbeza dengan penganut agama lain, umat Islam secara automatiknya akan insaf dan teringat akan Allah.

Kenapa jadi begitu??

Itulah harga sebuah keimanan. Kita percaya dan yakin bahawa Allah itu wujud dan kepada-Nya lah kita akan dikembalikan. Kita pasti sedar tentang hakikat kehidupan selepas kematian tetapi sejauh mana kita bersiap sedia untuk menghadapinya. Ya Rabb, malunya diri ini. Saya juga sering lalai dalam mengejar cinta Allah. Rasa cukup dengan pahala yang ada sedangkan dosa sehari-hari itu berganda-ganda jumlahnya. Eh, Macam mana pula dengan ilmu yang ada? Dah amal ke belum, atau memang sengaja nak simpan buat pekasam? Tak takut ke Allah soal di akhirat kelak?

                                                           ***

"Siapkah kita untuk menghadapi perjalanan hari pembalasan?"


"Cukup kuatkah kita untuk menahan pedihnya azab di neraka jahannam?"

Ah, usah cerita tentang pedihnya azab di akhirat kelak, azab sakaratul maut sahaja sudah tidak terperi sakitnya. Ya memang betul. Orang akan kata takutnya azab di neraka kelak sebab terlalu dahsyat siksaannya. Tetapi ramai orang tidak sedar tentang azab ketika sakaratul maut yang mana ianya pasti akan dirasai oleh setiap yang bernyawa. Dan ianya juga merupakan siri azab pedih yang pertama sekali dirasai apabila malaikat maut tiba untuk merentap nyawa dari jasad. Saya ingin berkongsi tentang sebuah kisah yang telah berlaku ke atas Nabi Idris A.S.

” Pada suatu hari malaikatul maut datang untuk bertemu dengan Nabi Idris as lalu Nabi Idris meminta agar malaikatul maut mencabut nyawanya dan kemudian Allah menghidupkannya kembali. Permintaan ini dilakukan untuk Nabi Idris as mengetahui kesakitan sakaratul maut agar taqwanya lebih mendalam dan teguh lagi. Maka Allah memberikan wahyu kepada malaikatul maut supaya mencabut nyawa nabi Idris dan dia meninggal ketika itu juga.

Malaikatul maut menangis dan memohon kepada Allah supaya Dia (Allah) menghidupkan kembali Nabi Idris lalu dimakbulkan Allah. Setelah di dapati Nabi Idris as sudah hidup kembali, malaikatul maut bertanya: “Ya saudaraku, bagaimana rasanya kesakitan maut?”

Jawab Nabi Idris: “Sesungguhnya jika dibandingkan sakit terkelupasnya kulit dalam keadaan hidup-hidup dan rasa sakit menghadapi maut adalah 1000 kali sakitnya.” Kata malaikat maut: “Sesungguhnya saya melakukan dengan secara berhati-hati dan tidak kasar apabila mencabut nyawa engkau itu dan belumlah pernah aku lakukan terhadap seseorang pun.”

Terdapat beberapa hadith yang menggambarkan betapa pedihnya sakit ketika sakaratul maut.

Sabda Rasulullah SAW:
“Sakaratul maut itu sakitnya sama dengan tusukan tiga ratus pedang” (HR Tirmidzi)

Sabda Rasulullah SAW:  
“Kematian yang paling ringan ibarat sebatang pohon penuh duri yang menancap di selembar kain sutera. Apakah batang pohon duri itu dapat diambil tanpa membawa serta bagian kain sutera yang terobek ?”  (HR Bukhari)

Imam Al-Ghazali juga ada menyampaikan sesuatu mengenai sakaratul maut.

“Demi Allah, seandainya jenazah yang sedang kalian tangisi bisa berbicara sekejab, lalu menceritakan (pengalaman sakaratul mautnya) pada kalian, niscaya kalian akan melupakan jenazah tersebut, dan mulai menangisi diri kalian sendiri . (Imam Ghozali mengutip atsar Al-Hasan).


                                                           ***

Perbualan mengenai hari kiamat tidak lepas dari bibir kebanyakan orang dewasa ini. Tidak kira golongan tua, remaja mahupun kanak-kanak. Masing-masing mentafsir kejadian-kejadian pelik didunia, bencana-bencana dan pelbagai malapetaka yang silih berganti untunk meluahkan kebimbangan tentang kedatangan hari kiamat.
Alhamdulillah kerana mereka sedar dengan usia bumi yang sudah semakin uzur. Saya juga rasa begitu. Tetapi saya terfikir tentang satu teguran yang dilontar oleh seorang sahabat saya kepada seorang lagi sahabat saya.

     "Usah difikir dan mentafsir bila tibanya hari kiamat syeikh, kerana sedangkan             nabi sendiri tidak mengetahui bila ia akan berlaku".

     "siapa kita nak tentukan bila kiamat akan berlaku?".

     "lebih baik kita siapkan diri kita dengan bekalan amal dan taqwa".

Teguran itu membuat saya berfikir. Betul juga ya. Kita ni sibuk sangat cerita kiamat dah dekat tapi persiapan langsung tak buat. Kita tahu tapi tak nak buat. Lebih baik kita berhenti dari memikirkan bila hari kiamat akan berlaku dan fikirkan bagaimana nak terus tingkat dan pesatkan amalan kita. Bukankah itu lebih wajar buat kita? Nah, disitu sudah dapat perkara yang perlu diusahakan mulai hari ini.

Sesungguhnya di sisi Allah pengetahuan yang tepat tentang hari kiamat. Dan Dia lah jua yang menurunkan hujan, dan yang mengetahui dengan sebenar-benarnya tentang apa yang ada dalam rahim (ibu yang mengandung). Dan tiada seseorang pun yang betul mengetahui apa yang akan diusahakannya esok (sama ada baik atau jahat); dan tiada seorangpun yang dapat mengetahui di bumi negeri manakah ia akan mati. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Amat Meliputi pengetahuanNya.
( Luqman : 34 )

Ya ikhwan dan akhowat sekalian,
lembaran ini saya nukilkan sekadar ingin berkongsi dan memberi peringatan buat diri saya sendiri dan buat kalian untuk sama-sama kita mentarbiyah dan muhasabah diri kita kembali. Sekelumit rasa keinsafan itu amat berharga buat diri kita semua. Semakin hari usia semakin berkurang. Ajal datang tidak mengenal usia. Kita tak boleh cakap kat malaikat Izrail "eh, tunggu sekejap ye abang malaikat, saya nak taubat dulu. Next time lah abang datang cabut nyawa saya". Kalau boleh macam tu senang la kan. Tapi ianya mustahil akan berlaku. Justeru itu, jangan pernah menganggap kita masih muda untuk beramal dan mahu bersuka ria terlebih dahulu. Tingkatkan amal dan perjuangkan Islam sementara masih punya waktu....


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...