Saturday, October 1, 2011

Selamat Hari Lahir Sahabat....

Assalammualaikum w.b.t...

Agak lama saya tak menulis sesuatu. Dah bersawang agaknya blog ini. Apa boleh buat, saya benar-benar sibuk dengan pelajaran. Tapi alhamdulillah hari ni saya sempat luangkan masa sedikit tuk membuat satu entry. Entry ni saya buat khas sempena hari lahir sahabat baik saya pada hari ini, 1 Oktober.

* inilah sahabat saya tu


Alhamdulillah pada ketika saya masih belajar di tingkatan 4, Allah pertemukan saya dengan seorang sahabat yang baik budi pekertinya. Beliau yang saya maksudkan adalah Muhammard Nur Shafiq Bin Haji Norshah a.k.a Syeikh Brisbane. Diam tak diam dah agak lama juga kami bersahabat. Saya masih ingat lagi kami pergi kursus dan pertandingan-pertandingan untuk wakil sekolah & daerah. Banyak juga kenangan yang boleh dijadikan pengajaran. Lucu pula bila teringat balik masa sekolah dulu bilamana kami bermasam muka hanya kerana perkara-perkara kecil. Tapi bila dah dewasa ni dan boleh fikir secara matang semuanya baik-baik sahaja. Alhamdulillah sampai sekarang ukhuwwah yang terbina masih lagi kukuh meskipun masing-masing telah menyambung pelajaran dan membawa haluan hidup sendiri

“Barangsiapa yang bersaudara dengan seseorang karena Allah, niscaya Allah akan mengangkatnya ke suatu derajat di surga yang tidak bisa diperolehnya dengan sesuatu dari amalnya.” (Riwayat Muslim)

                                                       ***

Banyak benda yang membuatkan saya ingin menulis entry ini. Terus terang perkenalan dia dan saya telah menjadi titik mula perubahan besar dalam hidup saya. Sebenarnya saya telah terkesan dengan perwatakan dan sifatnya. Mungkin dia tak rasa yang dia dah buat sesuatu pada saya tapi pernah dengar tak bagaimana akhlak seseorang itu mampu mengubah hidup seseorang? Seperti mana ada satu kisah tentang Rasulullah S.A.W yang ingin saya kongsikan. Diriwayatkan Rasulullah SAW hampir setiap hari memberi dan menyuapkan makanan kepada seorang pengemis buta beragama Yahudi yang mengemis disebuah pasar. Ketika menyuap makanan kepada pengemis tua ini. Yahudi tua ini tidak pernah putus putus mencerca akan Rasulullah SAW dan menghina agama Islam. Namun Nabi tidak pernah memarahinya malah Nabi dengan sabar terus menyuap makanan kepada Yahudi tua yang buta ini. Hampir beberapa lama peristiwa ini berlaku sebegitu. Yang akhirnya apabila Rasulullah telah wafat, kerja mulia ini telah diambilalih oleh Abu Bakar. Itupun setelah mendapat arahan dan nasihat dari Fatimah sebagai menyambung kerjamulia Rasulullah SAW.

Setelah disuapi, Pengemis buta Yahudi ini telah membentak kepada Abu Bakar dan mengatakan bahawa engkau ini bukanlah orang yang sering menyuapkan makanan kepadaku setiap hari. Abu Bakar berkata bahawa akulah yang menyuapkan kamu pada setiap hari. "Tidak" kata pengemis tua itu dan manyambung dengan berkata "orang yang sering menyuapkanku itu memang ada kelainan daripada kamu. Ia menyuapkan aku dengan lembut dan ikhlas sekali, Makanan yang keras dilembutinya terlebih dahulu sehingga ianya menjadi lembik dan mudah aku menelannnya. dan cara suapannya amat selesa dan disenangi sekali. "Engkau bukan orangnya" marah pengemis buta kepada Abu Bakar. Akhirnya mengakulah Abu Bakar bahawa selama ini yang menyuapkan makanan itu adalah orang lain. Pengemis bertanya " Dimanakah orang mulia itu " Jawab Abu Bakar, beliau telah wafat. Bertanya lagi pengemis buta ini. Siapakah yang sebenarnya orang yang telah menyuapkan aku selama hari ini. Kata Abu Bakar : Yang menyuapkan makanan pada setiap hari kemulutmu itu adalah Nabi Muhammad SAW. Pengemis tua ini menangis teresak resak dan amat menyesal atas perbuatannya kerana telah menghina dan mencaci Nabi, sedangkan orang yang dihina itulah yang telah menyuapkan makanan kepadanya pada setiap hari. Asabab ini, ia telah memeluk agama Islam atas kagumnya terhadap akhlak mulia Nabi Muhammad SAW.

Subhannallah. Begitu hebat akhlak Nabi sehingga membuatkan si pengemis buta itu memeluk Islam. Dalam konsep dakwah juga begitu. Ada satu kisah tentang si fulan yang ingin berdakwah kepada sahabatnya yang langsung tidak menunaikan tanggungjawabnya sebagai muslim. Dalam masa beberapa minggu sahaja sahabatnya telah berubah dan bertaqwa kepada Allah. Apa yang menariknya disini ialah beliau tidak pernak berkata sepatahpun mengenai agama kepada sahabatnya tetapi beliau mempamerkan akhlak yang baik dan memberi khidmat kepada sahabatnya itu. Betapa besarnya pengaruh akhlak kepada insan yang mahu berfikir.

                                                           ***
“Di sekeliling Arsy terdapat mimbar-mimbar dari cahaya yang ditempati oleh suatu kaum yang berpakaian dan berwajah (cemerlang) pula. Mereka bukanlah para nabi atau syuhada, tetapi nabi dan syuhada merasa iri terhadap mereka.” Para sahabat berkata, “Wahai Rasulullah, beritahukanlah kepada kami tentang mereka.” Beliau menjawab, “Mereka adalah orang-orang yang saling mencintai, bersahabat, dan saling mengunjungi karena Allah.” (Riwayat Nasa’i dari Abu Hurairah Radhiallahu ‘anhu)

Alhamdulillah banyak benar perubahan yang berlaku pada saya kerana bersahabat dengan beliau. Disepanjang permulaan persahabatan itu saya melihat dan menafsir segala tindak tanduknya. Banyak perkara yang memberi pengajaran kepada saya. Beliau datang dari keluarga yang berpendidikan. beliau adalah salah seorang pelajar yang bijak dan budi pekertinya baik, Beliau juga menjaga solat lima waktu. Semua perkara itu telah membuat saya berfikir. Sampai bila saya ingin terus malas belajar dan tidak membuat persediaan untuk mengadap Allah. Alhamdulillah, petang itu Allah memberi kesedaran pada saya untuk berubah. Tika saat itu hati merasa sebak lantas saya sujud pada Allah dan mula belajar bersungguh-sungguh.

“Jika seseorang menjalin ukhuwwah dengan orang lain, hendaklah ia bertanya tentang namanya, nama ayahnya, dan dari suku manakah ia berasal, karena hal itu lebih mempererat jalinan rasa cinta.” (Riwayat Tirmidzi)

Alhamdulillah, sekarang saya dapat apa yang saya idamkan. Saya dapat rasakan betapa bernilainya iman itu. Saya juga dapat melanjutkan pelajaran di tempat saya belajar sekarang. Walaupun tidaklah sehebat orang lain yang dapat melanjutkan pelajaran ke luar negara tetapi saya amat bersyukur pada Allah dengan apa yang saya miliki sekarang. Saya terfikir kalaulah Allah tidak pertemukan saya dengannya bagaimanalah keadaan saya sekarang.

                                                         ***

Rasulullah bersabda, “Pada hari kiamat Allah berfirman: Dimanakah orang-orang yang saling mencintai karena keagungan-Ku? Pada hari yang tiada naungan selain naungan-Ku ini, aku menaungi mereka dengan naungan-Ku.” (Riwayat Muslim)

Ya akhi Shafiq, ana bersyukur kerana dipertemukan dengan akhi. Mungkin akhi baru tahu kenapa ana benar-benar senang bersahabat dengan akhi. Jazakallau khairan kathira pada akhi kerana sepanjang perkenalan kita banyak sungguh jasa akhi pada ana. Ana doakan akhi sentiasa mendapat rahmat dan perlindungan dari Allah s.w.t. Moga akhi berbahagia disamping orang tersayang dan moga-moga segala impian akhi menjadi kenyataan. Semoga ukhuwwah yang terbina ini terus utuh ke pintu jannah. Sanah helwa ya akhi. Ana uhibbuki fillah.



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...